enjoy every cadence, every breath…

WJxc Ride#26 – Kolozal#12 Wayang Windu

IMG_4505gendong

[tulisan ini diselesaikan pada Juni 2014, jauh setelah waktu Kolozal#12 yang di 8 Feb 2014]

Cikarang, 7 Feb 2014

 
Malam itu dengan mata kantuk karena bermalam malam kurang tidur, akhirnya sampailah di detik detik berbahagia gowes kolozal… berkumpul di aabike dan mulai loading sepeda ke atas truk. Perasaan aneh antara semangat, excited, juga grogi plus gemes adalah kata kata yang keluar dari mulut para pesepeda. 3 truk saja yang cukup penuh, sementara satu truk terakhir diisi motor trail plus 15 dus aqua botol.

Pemandangan wajah cemas dan penasaran para pesepeda, diiringi oleh putra putrinya, keluarganya ngantar sepeda ke aabike untuk loading, sungguh pemandangan mengharukan seperti foto pesepeda antar sepeda untuk loading sambil gendong putranya berikut ini. Mungkin memang begitu teknik nya untuk selalu membuat antenna RR1 terpancang tegak sampai hari H…

Malam itu sempat merekam beberapa shot video, untuk keperluan iseng dokumentasi. Menjalani kegemaran dokumentasi ini, dengan memotret dan melakukan wawancara singkat, memberi pengalaman berlebih pada acara Kolozal yang saya jalani, dan juga memberi kejutan kejutan jawaban yang unik.

IMG_4531startCikarang, 8 Februari 2014

Kolozal kali ini saya ikut menunggu tim di pintu keluar Buahbatu, Bandung. Duluan berangkat ke Bandung, tidak terkait dengan heboh bangun subuh dan sholat subuh berjamaah di tempat istirahat tol yang dijalani oleh tim besar. Ternyata saya tidak sendirian, ada satu rekan juga, rekan lama Om Didik adik Om AH yang menunggu di tempat yang sama. Tak lama naik ke bis dan perjalanan lanjut ke titik start di Perkebunan Teh Malabar.

Titik start kolozal kali ini berada di area Perkebunan Teh Malabar, kita unloading sepeda dan persiapan di area dekat makam KRR Boscha, salah satu tokoh yang berperan penting dalam sejarah kota Bandung di abad 19.

Dibandingkan edisi Kolozal sebelumnya yang berada di area Cariu, yang panas dan kering, kali ini sudah terus didengungkan adalah kolozal yang basah, sangat mungkin hujan dan yang pasti dingin. Titik start di ketinggian 1400mdpl dan titik tertinggi trek di ketinggian 1820mdpl. Seluruh tim merasakan ini akan jadi kolozal yang istimewa.

IMG_4564ceriaSedikit lebih awal dari diperkirakan, waktu bis peserta sampai titik start/finish lebih awal dari perkiraan, rupanya efek berangkat sebelum subuh dan sholat subuh berjamaah di tempat istirahat tol sangat efektif memangkas perjalanan sekitar 150km dari AA Bike ke titik start. Seperti sudah diduga sebelumnya, mendung sudah tampak saat peserta mempersiapkan sepeda dan gerimis sudah menyambut saat ketemu tanjakan pertama.

Ini pengalaman pertama kalinya saya jadi penunjuk jalan alias orang terdepan dari 12 Kolozal. Tentang jalan sih tidak khawatir, cuma tentang physical challenge nya yang bakal merupakan ujian, apalagi bisa dibilang 3-4 bulan terakhir sangat berkurang porsi gowes weekend dan bike to work. Sampai di desa terakhir dekat Kawah, dekat Pemandian Cibolang, keadaan masih relatif terkendali, karena hujan paling banter cuma gerimis dan sekali sekali hilang, namun setelah melewati puncak Cibolang hujan berubah deras dan peserta sudah mulai tak sabaran. Peserta di depan tak sabar untuk menunggu dan kumpul dulu. Selain masih kuat gowes memang kalau menunggu dibawah hujan dinginnya gak ketulungan. Mulai tuh ada yang ‘sotoy’ dan jauh meninggalkan track leader. Kalau tanya penduduk pasti diberi tahu jalan yang enak dan mulus alias aspal… Akhirnya saya terpaksa cuek sambil mengingatkan sebisanya buat mereka yang memutuskan berangkat lebih dulu karena tak sabar kedinginan berhenti.

Area yang disebut ‘Pizza Hut’ alias gubuk petani di dalam hutan terlewati dalam hujan cukup deras. Areal teh menyambut setelah single track dan akhirnya meikmati jalan menghindar mengelilingi pinggul gunung Wayang Windu tanpa masuk ke kampung Kertasarie.

Entah jalur apa yang diambil rekan rekan yang tak sabar dan mendahului, tapi hampir dipastikan mereka lewat kertasarie dan ambil jalan utama ke Situ Cisanti. Hampir tidak ada tantangan samasekali. Plain bahkan cenderung membosankan. Sementara trek offroad mengelilingi pinggul Wayang Windu ini benar benar disuguhi pemandangan menawan ke arah lembah Kertasarie yang diselimuti kabut tipis setelah hujan.

kol12mapKertasarie sudah berubah dari 2008, enam tahun lalu. Jalan sudah aspal mulus dari Majalaya, hutan di ketinggian bukit tampak juga semakin jarang vegetasinya. Keindahan yang terkikis. Tak lama kami pun pit stop makan siang dengan baju basah di Situ Cisanti. Dinginnya berhenti gowes, dan enaknya perut terisi makanan segera disambut tanda start tahap kedua karena akan segera ditutup trek agak tidak kemalaman di jalan.

Menyempatkan memasang handphone sebagai kamera video di fork, nanjak makadam ke celah lawang-angin 1820mdpl dimulai. Sempat bisa digowes selama masih di double track, sampai akhirnya ketemu single track yang 80% adalah gowes dorong dorong bike. Nanjak, miring, un-gowesable, diguyur hujan, angin sore menjelang malam yang dingin. Sebuah trip yang sempurna (siksaannya).

Leganya mencapai puncak tertinggi trip ini 1820mdpl. Yang tersisa adalah dinginnya jalan turun, menggigil gemetaran sampai kembali ke titik start kebun Malabar. Salah satu pemandangan menarik adalah Pembangkit Listrik tenaga panas bumi di area ini. Masa depan energi Indonesia…

Trip info:

Riding Specialized Carve 29″ hardtail
tyres: Continental X-King 2.2
uphill: 8/10
singletrack: 6/10
downhill: 4/10
technical: 8/10
endurance: 8/10
landscape view: 8/10

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s