enjoy every cadence, every breath…

Gowes Bimbel, Sendirian Night Ride Cikarang-San Diego-Pasir Congcot-Jembatan Gantung-Cikarang

(gowes bimbel 6 Nov 2011, gak ada foto gak bawa kamera)

Bingung saya mau nulis bagaimana dan dimana, kayaknya sotoy banget, tapi bener saya sangat menikmati perjalanan ‘Gowes bimbel’ semalam.

Dari siang udah males banget kerja, dan hari kemarin load kerja juga kebetulan lagi slow, makanya udah ancang2 akan pulang tepat waktu, apalagi ada kabar kalau MasBro bisa ada kemungkinan join dengan sepedah baru nya… makin semangat. Sayangnya sore2 ada kabar kalau sepeda baru nya belumlah siap digowes, belum dirakit.

Minggu lalu saya dibelikan istri GPS. Bener lho, dibelikan !! Sudah penasarang banget pengen nyobain gadget baru. Dari kemarin udah terus terusan nyobain install lagi google earth dan download file2 gps dari site bikemap, sharing nya Om Hanif http://www.bikemap.net/user/hmarga/routes . Salah satu yang saya sangat penasaran adalah pengen nyobain gowes asli hanya di guide oleh GPS. Technologically it should be possible.

Setelah masbro bilang gak jadi saya pun bilang bbm kalau kita tunda selasa, lalu saya liat lagi mapsource (software nya garmin) dan mulai melukis trek yang kemarin san diego sama Om Hanif berdua gowes 3 jam itu. Saya coba juga sambil tengok-tengok persimpangan dan perpaduan dengan trek2 sharing Om Hanif lainnya tentang kawasan Cherry dan sekitarnya. Ada trek Walahar-Cherry-Pangkalan, ada trek FUNCHERRY, ada juga trek Cherry dari AA Bike. Semakin saya zoom area cherry pasircongcot semakin saya kagum. Ini area seperti sarang laba-laba. Rumit tapi sambung menyambung. Dan jalannya sangat amat tidak terstruktur. Tidak ada jalan lurus arah utara-selatan-timur-barat, semuanya hanya seperti web saja. Gelo emang. Pantes aja papa tb aja nyasar.

Akhirnya selesai juga draft-ing rute Rumah-San Diego-Pasircongcot-Jemb Gantung-Rumah… langsung saya upload ke gps handheld. Wah, sambil nengok wheater forecast. Halah, besok selasa hujaaaannn.. langsung deh tanpa pikir panjang saya ganti baju sepeda, kali ini stetelan gak bawa tas. Cuma ban dan tools di tas kecil bawah sadel dan bawa bidon saja. Tentusaja bawa hp, lampu dan gps unit.

Sampai ketemu jalan raya pangkalan 30 menit. Lalu kita mulai nyeberang jalan tol dan masuklah keluar jalan utama, mulai offroad dan dapat jalan tanah. GPS saya pasang mode peta dan saya setel supaya dia backlight nya nyala terus. Enak banget di guide sama draft trek yang sudah di dalam GPS saya mulai masuk singletrek, mirip telletubbies jalam dulu, yummy banget nanjak, anjing menggonggong di kejauhan kampung. Akhirnya ketemu jalan makadam dan ujung tanjakan hutan akasia kecil lengkap dengan rumah terbengkalai tempat saya memotret om hanif ‘merenung’ tempo hari. Cuma mark di gps titik ini lalu lanjut. Jalanan sepi banget. Tak terdengar apapaun. Trek tampak basah habis hujan, tapi mungkin hujan-nya tidaklah deras sehingga tidak membuat tanah menjadi lumpur. Trek nya nanjak yummy sampai ketemu kampung di sebelah san diego dan akhirnya di warung san diego.

Paling mengerikan adalah perjalanan selepas warung san diego sampai pasircongcot. Ampun deh. Selain gelap dan sangat sepi juga jarang banget rumah. Seperti teman teman tahu tidak tampak ada listrik juga di area ini. Berturut turut saya ketemu pertigaan masuk kawasan perhutani (dijaga brimob ber senapan), lalu masjid sumbangan pesepeda, terus dalam gelap dan hosh hosh memerangi ketakutan diri masuk ke tanjakan mekarsari (?). Trek secara keseluruhan sangatlah asyik. Tampak trek memang sudah kena hujan, bau tanah nya asik banget. Juga di atas bulan cukup terang bersinar, saya jadi bisa lihat lingkungan seputar trek dari cahaya bulan. Beberapa bagian trek, terutama di cerukan ujung turuanan dan di kampung-kampung, sudah mulai jadi kubangan lumpur. Sedih, moga-moga saja masih bisa dilewati asyik lagi ini trek.

Degub jantung terusterang saya gak sempat liat ke heartrate monitor. Tapi dari pengalaman sprint dengan Om Hanif, hanyalah sekali hrm mencapai 170bpm. Selain itu dada dan napas terasa enak banget. Kalau mungkin teman-teman pernah dengar kalau saya tidak suka rolling, kayaknya sudah harus ditinjau ulah itu statement. Mungkin berubah jadi suka sih kagak ya, tapi ya itu, rolling terasa enak, bergantian tanjakan dan turunan, sprint meskipun karena gelap tidaklah bisa se kencang waktu duet Om Hanif pas di turunan. Rasanya semua tanjakan alhamdulliah bisa kerasa enak di dada. Itu makanya kerasa enak dan malas sekali berhenti. Mau berhenti gimana kalau sekitar trek suepiii… sekali. Saya udah pasrah. Kalau misalnya ada yg ngerampok, hp, sepeda dan gps sudah saya siapkan untuk di handover wkwkwkw….

Tiba-tiba rumah yang tadinya 2-3 tanjakan baru ketemu, lama lama makin sering di sekitar jalan. Nah akhirnya masuk deh ke Pasircongcot dan sungai Cibeet.

Melewati jalur Jembatan Gantung terbalik pun sensasinya lain sekali. Sendiri, gelap, ngeri juga. Adventurous nya kerasa tambah kental dengan gowes sendiri. Resiko tentusaja ada, tapi itu bagian dari bumbu gowes malam ini. Juga waktu menyeberang jembatan gantung. Sendirian kayu jembatan berderak dilindas dua ban. Waktu di san diego saya bbm ke Om Rudi dan Om Hanif, saya bilang saya gowes bertiga, ditemani ban depan dan belakang ke san diego. Minimal kalo ada apa-apa ada yang tau saya ada dimana.

Nanjak setelah jembatan gantung lewat daerah kuburang angker itu, aduh deg-deg-an nya melebihi ke kawah putih. Soalnya selain sendirian Om Hanif juga bbm bilang kalo ‘hati-hati ada domba putih’. Halah…

Akhirnya setelah sumur gas, masuk kampung, baru kerasa lelah banget. Saya sampe hilang orientasi dan mutar2 di jalan beton kampung bawah sutet itu sebelum akhirnya nyampe di AA Bike jam 2145. Perjalanan hampir tanpa berhenti, maksimum 5 menit di tiga titik: minum di jalan pangkalan, di san diego warung dan di cibeet warung. Berangkat 1830an jadi total 3jam lebih….

What a ride !!!

Saya belum tentu berani lagi buat mengulanginya… sendirian gowes trek ini night-ride

Tracklog ada disini

2 responses

  1. 4H4

    Mana … profile track dir gipiesnya Om

    November 17, 2011 pukul 1:18 pm

  2. Anonim

    Mantaaf. Kebayang serunya….. Ampuhan mana GPS ato kompas?

    Tips: tolong pertimbangkan resikonya, karena ada yg nungguin di rumah (kalo besok2 mau gowes napsu sendirian xixIxIxi)

    November 21, 2011 pukul 2:21 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s