enjoy every cadence, every breath…

Telletubbies Hills di Sabtu pagi, gowes intens 65 menit

17 Oct 2009

“…besok pagi sih rencana mau gowes sebentar, manasin domie… jam 7 udah di rumah..”

Kata-kata itu terngiang terus dikepala saya. Udah lama juga gak gowes bareng domie, saya yakin ban domie pasti kempes kelamaan di-parkir di rumah (terbukti kemudian benar!!). Belum pernah juga saya genjot khusus sebelum sekolah di sabtu pagi. Biasanya kalo malam sabtu saya siapkan fisik dan mental buat tidur lebih awal dan mengistirahatkan fisik dan otak untuk menghadapi sepanjang hari sabtu diperas dan digojlog.

Akhirnya saya putuskan kirim sms ke Om Sigit Bikewearr (udah pada beli edisi terbaru nya belom? ada di aa bike tuh…), “…saya temani Om genjot start 06 sudah finish 0630..”
Lihat jadwal-nya saja sudah meragukan, mana tahan gowes cuma setengah jam??? Saat pagi hari domie nongol di Tapir Raya segera saya tanya, “..gowes kemana kita??” dengan yakin dijawab, “… ke arah jeng jeng yuk !!”

HALAH !! Jeng-jeng sudah jelas tidak akan cukup setengah jam!!

Genjot lewat jalan nembus ke kampung Rawa Sentul, kali ini lewat terusannya Beruang 10, dibuka dengan tanjakan cukup nyusss sebelum masuk kampung Rawa Sentul lalu ke arah rumah Om BI, lalu jembatan kayu dan segera masuk ke jalan pinggir kalimalang.

Bretak-breeketak…
Shifter mencari paduan yang pas.
Sejak tak lagi b2w rutin bulan puasa lalu rasanya makin jauh tertinggal saja dengan rekan-rekan. Kerasa banget pas gowes trio mertaput dengan Om Yadi dan Om Sugeng pas separuh botol Nawit. Wuiiihh… tertinggal jauh…. Jadi pagi ini di jalan mulus kita coba latih crank depan di paling besar. Kita siksa sedikit paha di pagi hari.

Tak berapa lama sampai Jembatan Tegaldanas lalu turun ke depan AA Bike. Ini jam 6 lebih dikit sudah wajar kalau Om Asol belum buka AA Bike nya. Belok kiri ke arah Pintu Tol Deltamas. Baru sadar kalau jalur ini keren banget karena kita bisa lihat jalan tol dikejauhan kiri, sementara tampak kompleks bertingkat Brimob di kejauhan kanan. Jadi inget gowes Sunset Ride asyik bersama Brimob minggu lalu…

Nyampai di gerbang tol Deltamas saya tanya ke Om Sigit, apa pernah lewat jalan yang langsung nyeberang motong (tanpa lewat depan pemasaran), ternyata beliau pernah, jadi asyik aja kita lewat jalan ini. Wah asyik juga lewat offroad dengan obstacle jembatan dan tanjakan tau-tau kita sampai jalan mulus lalu nanjak ke Banner Deltamas. Wuih, keren !!! Kalo ditambah tiga jembatan (satu memperlebar dan dua diatas selokan) kayaknya jalur ini bakal jadi menantang dan gowesable!!

Ambil napas di belakang Banner KOTA DELTAMAS, kami cukup tercengang ngelihat beberapa anak singkong (usia sd-smp) yang rupanya mengikuti kami dengan cara mendorong sepedanya naik ke banner Deltamas juga… “… ayooo… kesini dorong biar seru…” kata salah satu diantara mereka. Hehehe… keracunan offroad tuh.

Tak berlama ambil napas (inget kan? rencana awal gowes cuma 30 menit?) kami segera menikmati turunan pertama banner menuju selokan putus. Saya berhenti di awal turunan buat mengabadikan Om Sigit meliuk-liuk menikmati salah satu tempat paling asyik di Cikarang ini. Di ujung turunan kita sudah ditunggu tanjakan miring menuju ke awal turunan kedua banner deltamas yang mengarah masuk ke Jeng-Jeng. Hati tergoda juga untuk berhenti dan memotret, tapi kahirnya bablas saja saya kuntit Om Sigit. Asyik banget emang ini singletrack !!!

Masuk Jeng-jeng, tidak terlalu istimewa kecuali terasa sedikit lebih rindang dari terakhir lewat sini. Mungkin setelah kena sedikit hujan daun-daun pohon jeng-jeng itu segera tumbuh baru dan cukup rindang.

Seperti biasa, keluar jeng-jeng digonggong anjing, trus segera menuju kolong tol.

Mengingat betapa kita cuma punya sedikit waktu rasanya pengen masuk ke kolong dan pulang, tapi jika ingat “Tanjakan Manohara” (nama diberikan oleh rekan-rekan Brimob), rasanya kok ya sayang untuk dilewatkan. Apalagi ini lagi di depan, jadi kalo ke tanjakan itu mestinya tanpa perlu stop tertahan kemacetan rekan yang berhenti didepan.

Asyik seperti masih mau turun ke kolong, ambil melambung kekiri segera belok kanan dan kita mulai tanjakan Manohara tanpa berhenti sampai di ujung tanjakan yang menguras fisik dan teknik ini. Pada kondisi medan kering dan pagi hari yang masih teduh begini tanjakan ini ada di level paling sexy. Paling NYUUSSS untuk dinikmati tanpa berhenti.

Saya lihat Om Sigit sempat trip dan kaki turun, gak berapa lama sampai di puncak segera saya ajak turun lagi, “… cuma tinggal turunan trus pulang kok Om…”

TIK TOK TIK TOK…

Jam berdetak dikepala saya karena mulai terbayang terlambat masuk ke ruang kelas gak enak banget sanksi sosialnya dilihatin seluruh isi kelas…

Sedikit icip jalur pepaya lalu lurus sampai ke Cikarang Baru lagi.
Mulai mandi di rumah 65menit sejak mulai gowes.
Wuiiihh…
Sabtu pagi yang benar-benar menyenangkan !!!

Laporan trip ini didukung oleh Bikewear…

logo bikewear

One response

  1. Wah…
    rupanya ahli goes menggoes ya…
    Kapan2 barengan nggowes ya, tapi jangan jauh2…

    Salam sehat ya mas…

    November 20, 2009 pukul 6:50 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s