enjoy every cadence, every breath…

Tujuh Minggu bersama Sepeda Lipat 20″ Polygon Urbano

Setelah membuat dua tulisan sebelumnya yaitu seminggu naik urbano dan dua minggu naik urbano, ternyata post ini sangat diminati. Termasuk banyak banget yang melakukan akses ke blog ini membaca tulisan tentang Polygon Urbano. Sepeda merk lokal Polygon, dengan Dahon technology, yang murah (2,4jt-an) dan ban 20 inch.

uu

Setelah terlewat dari euphoria bersepeda lipat (hehehe.. ketularan ‘moron’-nya) ternyata saya akhirnya mengambil beberapa kesimpulan general.

(1) Dipake Apa?
Selama dua minggu terakhir saya ikuti kata hati saya. Kalau naik Urbano serasa naik Kia Picanto di jalan raya, kalau naik MTB serasa naik Jeep/Wrangler. Buat bike to work, kalau naik MTB saya bisa lewat jalan2 kampung makadam dan aspal rusak dengan cukup nikmat. Bisa drop off dari trotoar ke jalan juga.

(2) Moody Biking
Kadang kondisi hati dan kondisi kesehatan tidak selalu enak buat diajak speeding dengan MTB. Dengan Urbano memberi kesempatan naik sepeda yang jauh lebih santai, baik posisi tubuh ataupun speed.

(3) Cantik dan (ehm…) Murah
Salah satu alasan beli seli Urbano adalah untuk mendorong istri mau bersepeda. Dan, dalam kasus istriku, ini kena banget. Dengan naik Urbano rupanya cocok dengan selera dia, terutama dibandingkan dengan MTB ku yg kata dia ‘gak enak dinaikin’. Urbano ada kesan cantik, gaya, dan (ehm … ternyata) relatif murah.

Jadi, sesuaikan dengan kebutuhan anda sebelum memilih Polygon Urbano.

(ditambahkan 9 Jan 2009)
Jangan lewatkan lihat foto2 upgrade Polygon Urbano ala Om Antobotak ada disini….

28 responses

  1. Ping-balik: Seminggu naik Polygon Urbano, ngerasain sepeda lipat « Harto Basuki

  2. sigit

    Moron is:
    – pake seli untuk real XC
    – seli 16 inci di-upgrade sampe 20 speed (katanya ada yg lagi bangun 30 speed)
    – dorong2/angkat2 seli di mal meskipun sdh ada parkiran khusus sepeda
    – upgrade seli gila2an tapi lebih banyak dilap daripada dinaikin
    – pake seli 12 inci buat digenjot keliling kota
    – ….
    – ….

    Januari 8, 2009 pukul 4:25 pm

  3. hehehe nambahin ya mas,
    pake seli serasa jadi selebriti, karena setiap saya pake seli beribu mata memandang danbergumam “itu sepeda apa ya, unik banget”

    salam urbano
    -rosgani-
    YM: oki_rosgani

    Januari 19, 2009 pukul 1:56 am

  4. Imam

    Om, gimana pengalamannya saat terlipat? Apakah pernah Urbano-nya udah dilipat tapi masih terasa kebesaran? Masuk trolley supermarket? Pernah ditolak masuk gedung? Transportasi umum?

    Tengkyu bgt Om

    Januari 22, 2009 pukul 12:13 am

  5. @Sigit

    Bener gitu, moron artinya pake seli untuk real XC?
    wah… mantap mantap…
    Masalah upgrade. Sepeda bukan mainan, it should not be a toy… hehe…

    @Rosgani

    Bener banget, ujian mental kok naik seli. Kalo udah naik seli siap2 dibilang jadi orang aneh.

    @Imam

    Wah, maap, seli belum dicoba masuk troley supermarket. Belum pernah dibawa ke gedung umum, kalo dibawa ke kantor sih saya tenteng ke ruangan.
    Transportasi umum, saya pernah bawa dalam Mayasari Bhakti AC 121 Cikarang-BlokM bolak balik.

    Januari 23, 2009 pukul 8:24 am

  6. sigit

    Sometime bike can be a toy, depend on your angle of view.
    Ada dua jenis orang yg berhubungan dg sepeda:
    1. Penggemar sepeda
    2. Pengguna sepeda.

    Dua macam manusia ini datarannya berbeda. Bagi seorang pengguna sepeda, punya sepeda 1 aja bisa cukup, karena dia berada dalam dataran fungsional. Tapi bagi penggemar sepeda, yakin 100%, 1 sepeda gak bakalan cukup karena dia berada dalam dataran life style, bahkan “religi”. Nah, yg sdh di dataran ini, sepeda adalah “toys” yg disayang-sayang, dilap-lap, dimandiin tiap hari, disemir tiap hari (coba aja lihat kelakuan kolektor sepeda onthel). Oleh karena itu, orang-orang yg berada dataran life style, tunggangan (sepeda, motor, mobil, etc) selalu berada dalam gender perempuan (ya krn disayang-sayang, dilhat-lihat, dielus-elus biar selalu terlihat cantik).

    Februari 6, 2009 pukul 6:53 pm

  7. aries setyawan

    Saya juga pemakai urbano, memang enak dipakainya, gampang lipetnya, bisa dibawa kemana-mana, ini sekarang saya lg tugas di mataram, saya bawa urbano buat keliling-keliling.

    Februari 8, 2009 pukul 10:19 pm

  8. @Sigit

    Wah… keren dan dalam banget nih analisanya.
    Saya bilang sepeda memang bisa jadi ‘toys’, dan banyak yang bilang, meski sudah bapak-bapak, ‘boys will be boys’, hehehe… Tapi saya sering gak nyaman dan risih jika melihat sepeda bagus mengkilap tapi gak pernah di-abuse sesuai sparepart-nya dirancang.

    @Aries Setyawan

    Asik banget di Mataram ber-seli. Sudah pernah ketemu seli lain Om?

    Februari 9, 2009 pukul 12:22 am

  9. sepedalutfi

    Halo um Anto,

    salam kenal om Anto n’ keep on progrocking too yeaah !!! hahaha

    Kebetulan sy jg pengguna seli tipe Dahon, dan memang sejak pake seli, b2w tiap hari gak ada rasa2 capek (bgt!). Yang ada everyday is fun aja. Entahlah, magnet pake seli itu begitu kuat menarik bokong ini utk ingin duduk diatasnya dan menggenjot kemana aja hehehe.

    Wah, ngelink ke ‘music for life’ nya om Gatot jg yah om Anto. Sama dunk kekeke…
    Beliau jg keracunan pake seli skrng setelah sy gempur habis2an dia hahaha…

    Senang sudah berkunjung ke blog om anto:)

    salam,
    lutfi

    Februari 11, 2009 pukul 3:31 pm

  10. Arian

    mau menambahkan informasi saja, Polygon Urbano sekarang sudah Rp.2,795 jt.
    dengan Dahon Eco, selisihnya hanya 95 rb, Dahon lebih murah..

    Februari 15, 2009 pukul 9:47 pm

  11. Ping-balik: Gowes Komplek « Harto Basuki

  12. kalo urbano masuk ke bagasi pesawat, apa keluar2 masih utuh? Biasa kan dilempar2 sama maskapainya…

    April 5, 2009 pukul 8:48 pm

  13. Rheea Nasution

    Bel seli urbanoku patah, kira2 da yang jual bel nya ja gak ya/mgkn punya saran gimana gitu. Sedih ni seli urbanoku sakit…

    di toko sepeda deket rumah saya AA Bike Cikarang dijual tuh tante Rheea…
    @antoix

    April 7, 2009 pukul 10:43 pm

  14. saker

    mantep bener nich urbanoku, hehehe. lumayan bs gantian ama Premier. tapi kudu ngerayu dulu sama yang punya ( istri ). hehehehe

    April 13, 2009 pukul 2:03 pm

  15. Marlene

    tanya donk… seli urbano ada pengaturan speed nya gak ?
    kalo ada berapa ya speednya ?
    thanks

    April 22, 2009 pukul 11:08 am

  16. Marlene

    satu lagi ya…
    boncengan yang dibelakang itu bisa dibongkar gak ya ?

    April 22, 2009 pukul 11:10 am

  17. @Marlene: Speed standar di Urbano itu 6 Speed,
    boncengan bisa dibongkar, tapi saya prefer pake itu boncengan buat angkut 2 hehehe

    salam

    April 22, 2009 pukul 11:40 am

  18. Marlene

    thanks @Rosgani.
    dari dulu pengen genjot sepeda tapi gak tau mau beli sepeda apa.
    g pengen sepeda itu bisa nemenin g berolahraga, juga bisa anterin g ke tempat yang masih terjangkau jaraknya ama sepeda, pernah kepikir juga sich pengen sepedaan dari gajahmada ke tangerang.
    kira2 kalo seli urbano ini memenuhi syarat gak ya..

    thanks

    April 22, 2009 pukul 1:09 pm

  19. Marlene

    saya baru aja beli seli urbano.
    ternyata berat juga ya.. kirain gampang ditenteng, ternyata berat banget.
    mau didorong dalam posisi terlipat sulit sekali.
    kira2 ada gak saran buat saya yang masih baru di seli ini?

    thanks

    April 23, 2009 pukul 5:34 pm

  20. Hmmm, saya kira berat Urbano sama dengan sepeda lipat lain yang harganya tidak beda jauh dengan Urbano tentunya. Kalo pengen di dorong saat posisi terlipat, sadle post jangan diturunkan, itu sebagai pegangan kita, dan posisi rem agak di tekuk ke bawah. jadi rodanya lebih rapat sehingga memudahkan kita untuk mendorong sepeda.

    Semoga membantu..

    April 23, 2009 pukul 6:57 pm

  21. Marlene

    thanks @rosgani.
    akan saya coba…

    April 24, 2009 pukul 8:44 am

  22. Mohon info, sadel urbano buat bokong nyaman gak ya…? Apa perlu diganti ?

    April 26, 2009 pukul 7:29 am

  23. Marlene

    @indrayana
    saya juga merasakan kalo sadel urbano itu sakit sekali dibokong.
    gak ngerti itu karena sadelnya keras ato karena tipis.

    temen2 .. ada input gak?

    thanks

    Mei 5, 2009 pukul 10:34 am

  24. Helmi

    barapa beratnya seli Urbano ya?

    Juni 12, 2009 pukul 3:05 pm

  25. Ping-balik: Sepeda Lipat Polygon Urbano 2008 « Harto Basuki

  26. shinta ari

    saya tertarik juga ni ma seli, emang belum suka nyepeda sih sebelumnya tapi buat keliling komplek untuk nglemesin kaki oke juga tuh apalagi kalo suami mau pake buat b2w biar perutnya kecilan dikit (heheheh maap papi..)
    mau nanya om, bedanya polygon urbano dan wim cycle pocket rocket apa ya?
    kalo urbano kan udah komplet ma tas kalo pocket rocket gimana ya?juga kenyamanan dan safety-nya…btw, even itu kecil tetep aja sebenarnya saya ga kuat nih om..tapi kalo yang 16-an takut capek gowesnya.ada saran??
    makasih om

    Oktober 27, 2009 pukul 9:19 am

  27. amel

    harga sepeda urbano brapa…??????????

    Mei 17, 2010 pukul 4:48 pm

  28. Sidik

    Alhamdulillah saya dah pake Urbano setahun……persis tgl. 20 Mei yl. Rasanay pake seli untuk kekantor udah jadi pilihan, kalau sebelumnya pake mtb rasanya sayang yah….abis ban nya abis diaspal. kalao urbano kan emang harus melahap medan on road. Walaupun ada yg udah dipake op rot an..hehehe….
    Pertama kali diketawain sih, apalagi pas melintas di pintu masuk perusahaan….ada yg nanya harga, ada yg nanya beli dimana , ada juga yg nyindir, ini sepeda anaknya ya ? waduh….harus sosialisasi dong………eh sekarang dah pada tau malah mereka dah banyak yang beralih pake seli. Walaupun sekarang udah keluar seri terbaru urbano….Urbanoku tetep kinclong dan masih setia menemani kekantor untuk melahap rute 16 Km sehari.
    Salam kenal untuk yang pake Urbano……

    Mei 29, 2010 pukul 11:17 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s