enjoy every cadence, every breath…

Jalur Gito

Senin kemarin saya cuti, ada kegiatan lain yang cukup membosankan sampai jam 3 sore, akhirnya memutuskan buat genjot sendirian setelah acara membosankan tersebut berlalu. Pembalasan, masak cuti malah diisi acara membosankan?

Pengennya offroad, tapi males lumpur, ya batu atau jalan rusak lah… akhirnya diputuskan ambil jalur desa cibatu nembus lippo (bunderan dekat beverly). Kangen juga sama tanjakan onroad ke arah cibiru, meskipun sudah berniat untuk menyatroni kantor om Yadi, akhirnya malah nanjak dulu ke arah cibiru lalu balik turun lagi. Ini tanjakan memang cukup bangsat (maaf), setiap melewatinya saya jadi meragukan kadar ‘kecintaan’ saya pada tanjakan. Susul menyusul ada tiga gundukan yang harus dilalui sebelum muter di bunderan cibiru.

track-cikarang-jalur-gitosmall

Kontak Om Yadi sambil istirahat, wah, tampak dari irama suaranya bakal seru nih gowes pulang barengan hehehe…

Saya ambil jalur lewat taman cempaka (?) jadi gak lewat pujasera sirkus, sempet muter2 bingung akhirnya dijemput sama om Yadi dengan si Willy-nya. Nengok dulu ke kantor Om Yadi, terkagum2 melewati pabrik ban Scwalbe. Ban sepeda-nya, ada kali 50+ macam dipajang di luar dekat pagar depan. Kayaknya uji ketahanan kalau ditaruh di udara bebas. Ck Ck Ck.. mana coba saya uji pake sepeda sekalian…

Dilanjut ke arah detpak, hai hai sama Om Iwo. Memang benar Om Yadi kalau enak banget sprint di jalur pulang beliau sepanjang lippo dan delta silicon ini. Lurus, halus, lebar. Tapi tau sendiri dong kalau gowes sama Om yadi? Alamat diasepin, kita cuma kebagian ngeliatin kelip2 lampu belakangnya yang makin lama makin jauh hehehe…

Kenapa namanya jalur gito?

Kalau dilihat di peta, tampak kan kalau jalur ini sebenernya jalur b2w biasa saja, 60% adalah on-road mulus (warna merah) lalu juga ada jalan rusak dan batu2 (orange) serta sedikit offroad (hijau).

Dari detpak kita dihadapkan pada arus pulang arah lippo yang super macet sampai di jembatan tol, wah, kalo macet nyelip2 gini rasanya jadi kangen sama neng Uu’, si lipetan urbano yang lincah banget kalo dipake nyelip2.

Karena beda jalur menyelipkan diri, segera saya bisa tinggalkan Om Yadi. Kesempatan… kapan lagi bisa ngasepin beliau kalo gak pas macet begini, dapat agak longgar di depan saya kebut sekuat saya, sedikit unjuk gigi lah… saya coba tengok2 ke belakang. Kok Om Yadi gak kelihatan juga yah.. Saya harapkan di bayangan saya, bliau sedang ngejar saya wakakaka…

Terperanjat saya setengah mati !! Rupanya Om Yadi yang saya kira di belakang sudah tampak menunggu saya di depan!! Ampuuuuuunnnnn…..

Sampailah kita di jalan masuk tol arah dari lippo. Sempet ngebayang. Kayaknya seru juga nih dari sini masuk tol naik sepedah wuikikiki… Lalu saya usulkan ke Om Yadi untuk lewat jalan sempit yg agak offroad alias jalan aspal rusak banyak polisi tidur. Hehe… saya tau Om Yadi gak demen polisi tidur, sapa tau ada voor buat saya bisa ngasepin bliau…

Kita nyeberang sepeda dituntun di tengah kemacetan, lalu masuk ke arah kampung sasak papan. Kampung ini ada sejajar dengan jalan ke arah gemalapik, tapi jalan ini lebih sempit, pas satu mobil saja, jadi kebanyakan yang lewat adalah motor. Kalau lihat di peta jalan kampung aspal rusak ini nembus ke pasir konci, kampung gamlok, lalu ketemu kalimalang. Jalannya khas jalan kampung cikarang, aspal tapi rusak dan bolong2, banyak anak kecil, banyak polisi tidur. Mantap. Jadi bisa jumping2 sambil ngebut.

Oya, kenapa jalur ini diberi nama jalur ‘gito’?
Pas ngebut di kampung sasak papan itu Om Yadi bilang, “Ini sih jalur-nya Gito…” Artinya Gito kalo b2w lewat jalur keren ini. Wah .. mantap juga. Om yadi juga cerita kalo pernah jatuh gara2 ngebut sambil belok wakaka… Jagoan bisa jatuh juga hehe…

Setelah melewati kalimalang, kami menyeberang jalan beton pinggir kalimalang, sedikit saja, lalu masuk ke kampung poncol. Kampung ini sudah berbatasan langsung dengan kawasan industri jababeka terjepit dengan jalan beton kalimalang-pemda. Jalan kampung disini sama saja, sempit, satu mobil saja, aspal rusak kadang kerikil, dengan banyak polisi tidur. Masih ada beberapa area lebat pohon bambu di pinggir jalan, agak adem.

Jalannya cenderung datar, tapi di akhir jalan ada kejutan turunan letter S yang sangat tajam. Mirip downhil deh, dengan jalan berupa campuran batu2 dan limbah beton. Wah mantap sekali, turun langsung masuk ke kawasan jababeka Jl Industri Selatan di sekitar PT Cahaya Kalbar (sebelah VGI). Percaya deh teman2… yang suka turunan musti nyoba turunan ini… yang suka tanjakan juga musti nyoba dari arah sebaliknya. Ini penutup yang TOP dari trip ini.

selesai sensasinya?

BELUM !!!

Deket pojokan VGI, pertigaan dengan cahaya kalbar, kita pakai pikul bike di jembatan shirotol mustaqim. Jembatan beton selebar sepatu kita melewati selokan jababeka sedalam 3 meter-an. Ngeri juga sambil angkat sepeda.

Lalu sepeda mulai digenjot melewati pinggir selokan, lalu masuk ke pinggir sungai cilemahabang. Ini di seberang sungai-nya daerah tapir/panda. Ini jalur ternyata singletrack yang jadi cukup berlumpur, ada tapak2 kaki sapi. Kangen dengan singletrack Jalur Rindu Alam yang diselingi akar2 menonjol? Disini tempatnya!! Gak jauh dari pintu rumah anda!! Around your doorstep!! Om Yadi sempat teriak karena kepala hampir kepentok dahan pohon. Apalagi kita tetap gowes full speed, tapi kali ini offroad….

Meski cuma 200m-an, tapi jalur pinggir kali ini paling berat. Kita juga harus menjaga keseimbangan dan juga mesti bisa liat jalur di depan, jangan salah jalan…

MANTAP!!! Kita sudah sampai di jembatan menjangan. 50 meter dari rumah!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s