enjoy every cadence, every breath…

Seminggu naik Polygon Urbano, ngerasain sepeda lipat

Baca dulu betapa malang istriku dan sepeda disini…

seli

Kemarin hari sabtu Seli Urbano aku bawa naik Mayasari Bhakti AC 121 Cikarang >> Komdak lalu dilanjutkan dengan genjot Komdak >> IPMI (Kalibata). Di IPMI sepeda aku lipet dan kutaruh di bagian belakang kelas. Cukup eye catching. Yang kocak adalah pas aku masuk ruangan bareng dosen, bliau nanya, “Siapa yang sakit ???” Hehehe.. dikirain kursi roda rupanya.

Pengalaman baliknya lebih seru, Kalibata >> Terminal Blok M >> Cikarang AC121. Pake mencoba jalan kecoa jadinya nyasar deh sampai lewat Kemang segala. Wah, jadi jauh. Naik dari terminal blok M, kembali Mayasari Bhakti 121, cuma serba susah menempatkan posisi lipetan di bis. Untung baik berangkat ataupun pulang ternyata bisa agak sepi. Jadilah seli nongkrong di bagian belakang bis, tepatnya di sebelah pintu belakang, pas dekat tangga. Kagok juga. Waktu kupindah ke belakang sopir sama emang kondektur disuruh pindah ke belakang lagi, katanya keluar lewat pintu depan lebih susah. Emang iya sih, turun lewat pintu depan bus AC Mayasari ini cukup tricky.

Beberapa kesanku setelah sekitar seminggu nyobain terus si seli-urbano…

(1) Karena ban 20inch, maka manuver saat ‘berdansa’ di sela2 kemacetan kendaraan jauh lebih lincah dibanding naik sepeda mtb 26inch. Manuvernya lincah sekali, goyang kiri kanan selap selip. Oooo… ini yah enaknya naik seli.

(2) Posisi badan sangat ergonomis. Duduk dengan posisi natural dan tangan memegang handlebar juga pada posisi natural. Sangat terasa bedanya dengan pengalaman saya bike to work dengan sepeda stel uphill Kanjeng Kyai Cozmic yang cenderung membungkuk.

(3) Posisi seatpost kurang tinggi. Tinggi badan saya yg 171 cm terasa banget pada posisi seatpost paling panjang (sampai di batas maksimum-nya) terasa posisi kaki selalu tertekuk. Agak aneh karena saya biasa posisi menunduk dengan kaki hampir lurus saat naik mtb. Setelah baca di forum yg membahas Urbano, rupanya ini memang kelemahan dia, tapi katanya sudah lebih baik dari Polygon Metro (12 inch).

(4) Jadi pusat perhatian. Saya sudah setahun lebih bersepeda bike to work, tapi dengan Seli-Urbano lebih banyak orang menengok hehe… Serasa selebritis.

Hari ini bike to work speedy dengan Cozmic lagi. Pas naik dan berangkat pertama dari rumah, semenit pertama serasa aneh banget perasaan handling sepedahnya. Mungkin karena beberapa hari nyobain Seli terus. Jelas banget terasa ‘center of grafity’ nya beda sekali.

Kesimpulan?
Gunakan sepeda sesuai peruntukan. Sepeda mtb memang paling cocok dibawa ke gunung, bukit dan lembah.
Kalau peruntukan Seli-Urbano biar istri makin tertarik berolahraga dan bisa membantu dia menurunkan berat badan ya jangan sering dipinjam sepedanya hehehe…

bisa lebih jau lihat komentar saya setelah tujuh minggu pake Polygon Urbano…

22 responses

  1. Ping-balik: Neng Uu’ membatasi kecepatan saya . . . « Harto Basuki

  2. Ping-balik: Dua Minggu bersama Polygon Urbano « Harto Basuki

  3. Ping-balik: Tujuh Minggu bersama Sepeda Lipat 20″ Polygon Urbano « Harto Basuki

  4. advis

    boleh tau harga sepedanya berapaan ya? thx

    Desember 12, 2008 pukul 7:46 am

  5. @advis

    pricelist Polygon 2,45jt rupiah…

    Desember 18, 2008 pukul 4:12 pm

  6. thanks atas sharing ceritanya ya…

    salam URBANO
    -rosgani-

    Januari 19, 2009 pukul 1:53 am

  7. muantafff

    April 5, 2009 pukul 8:36 pm

  8. Rheea Nasution

    Emang enak bgt punya n bisa ngayuh seli urbano setiap saat. Btw biar bisa ikutan anggota seli tuh gimana c atau ikutan b2w gmn?? Makasih ya….

    April 7, 2009 pukul 9:56 pm

  9. lia

    artikelnya bikin ngiler..tempat jual sepeda lipat dimana yah?..pengen punya tapi gak tau dimana belinya…

    Juni 1, 2009 pukul 6:41 pm

  10. Ping-balik: Sepeda Lipat Polygon Urbano 2008 « Harto Basuki

  11. bari

    berapa harganya ? beli dmana ?

    Agustus 4, 2009 pukul 11:32 pm

  12. Arif

    hm… kaya nya seru juga ya pake seli, tapi untuk naik turun dari angkutan umum berarti harus bongkar/lipat sepeda tuh. Kira2 butuh berap menit buat melipat/membuka nya???
    berat nya berapa kg ??

    November 2, 2009 pukul 2:03 pm

  13. Yanie

    seru nehhh pake seli … , mau punya dong . harganya berapa n tempat jualnya dimana yachh ? please info dunk.. thx

    Desember 21, 2009 pukul 4:11 pm

  14. Wow, menarik.
    Jadi kepingin beli seli nih …

    Maret 22, 2010 pukul 1:45 pm

  15. zakky

    saya penungga urabano item…..
    bener bgt tuh, urbano “aye catching” bgt, klo saya jalan pake urbano, pasti jd pusat perhatian, apalagi yg nunggang jg ganteng…xixixi…

    zakky-sby

    April 18, 2010 pukul 10:26 pm

  16. dewi

    Minggu ini rencana mau beli urbano 1.0 warna merah. buat olahraga di UI depok aja,
    Kalo cowok pakai urbano aja jadi pusat perhatian, apalagi cewek ya, siap-siap jadi selebritis di liatin orang nih.btw urbano 1.0 16’itu beratnya ringan buat diangkat cewek.
    Someday pengen coba rute depok – sudirman. need patner sih.

    April 24, 2010 pukul 10:57 am

  17. anggik noor fahrudidin

    huaah..mantap urbano 5.0. Secara,di Bontang Kalimantan Timur alur jalan yang masih jarang kendaraan bisa tambah gowes hohohoho.. lumayan buat ngencengin otot-otot yang udah mulai kendor..

    Juli 13, 2010 pukul 9:19 am

  18. Hendrobot

    Folding Bike memang mantaf Om… aku bertahun2 ikut komunitas motor sport, dan skrg lg seneng2nya bersepeda lipat utk ke kantor dan olahraga..🙂

    Aku coba beli yg paliiiing murah, spy kalo gak nyaman, gak nyesel2 amat. Beli merek “Raptor” di Giant Lebak Bulus seharga 899rb. Cukup murah dan masih buatan United. Sosoknya bagai Avanza-Xenia dgn SeLi Genio Wills krn memang 1 pabrikan. Dgn harga dibawah 1jt, sdh 6 speed-Shimano, full suspensi dpn-blkng, ban almu 20″, Sangat menolong di jalan kasar & berlubang menuju kantor di Pakubuwono atau ke Senayan-Monas minggu pagi.
    Lagipula tujuan bersepeda adalah melatih pernafasan, jantung, dan menyehatkan tubuh biar tdk manja dan penyakitan.. :p

    Jadi buat yg mau punya SeLi murah, skrg bnyk yg di bawah 1jt – 1,5jt. Pilih yg sesuai kegunaan, jangan karena keracunan brand tertentu.. jd kesannya demi Gengsi semata.. Salam Sepeda! Kring..kriing..!!😀

    Agustus 12, 2010 pukul 10:11 pm

  19. rinaldirusli

    makasih sharingannya, buat referensi ane yang mau b2w

    Desember 12, 2010 pukul 1:09 pm

  20. Dewski

    Wah dari cikarang ke kalibata? Man, you’re something! Saya mau coba dari tambun-sta bekasi-sta sudirman-bunderan HI aja enggak berani2 pak. Bravo!

    Januari 24, 2011 pukul 10:52 am

  21. jadi pengen ngerasain neng UU🙂 , asyik kali ya

    April 12, 2011 pukul 12:49 am

  22. anggar_police_bali

    Saya br beli seli Gorin seharga 1,4jt wrna dof hitam,,,sehari pakai seli sudah jadi pusat perhatian,,,,nanti pacar saya mw beli juga dan kbetulan dinasnya deket rumah sy jdnya bs bike to date wkwkwk….salam seli🙂

    Mei 29, 2011 pukul 5:42 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s