enjoy every cadence, every breath…

Antara Aku, kau, dan alat musikku…

Alat Musik dalam hidup saya…

Suling/Recorder. Aku kenal sekitar smp. Kalo gak salah dari pelajaran kesenian ya? Pertama kali merasakan sensasi alat tiup. Mungkin juga dipicu oleh guru kesenian smpku yang goalak, jadi takut kalo mainnya salah. Cukup lama bergaul dg recorder, karena pas kelas 2 sma masih sempat main suling di pertandingan musik muslim antar kelas. Lagu “sajadah panjang”-nya Bimbo salah satunya. Alat tiup ini juga fenomenal buat saya, karena pas kenal Bhaskara86, menirukan solo2 dan improvisasi di kaset itu pake alat ini. Hahaha…

Harmonica. Sebenernya ragu2 secara ingatan, dulu tuh duluan harmonica apa recorder ya punya-nya? Tapi mungkin karena harmonica sound-nya agak tajam dan berisik dibandingkan recorder yg lebih berkarakter lembut, juga bisa kromatis kali? Harmonica sih iseng saja, mungkin sekitar sma kali ya? Pas jaman senang ber-pecinta alam dg THA. Yang jelas pernah tuh harmonica jatuh dari kantong pas naik motor dan dilindas deh oleh bis di belakang huhuhu… gepeng tuh harmonica tamat riwayatnya.

Gitar. Ini juga sma. Lagu pertama yang dipelajari “Groovy Kind of Love”-nya Phil Collins. “When I’m feeling…(pause bentar sambil nunggu akord terbentuk… Blue” lalu “All I have to…. (pause deui…) do…” gitu deh sepanjang lagu. Kocak banget. Dengan gitar ini juga agak serius di belasan tahun kemudian. Setelah IBBC 2005, mulai pertengahan 2005 belajar gitar, nyari gitar elektrik termasuk efek dan ampli-nya, lihat fotonya disini nih.. Akhirnya punya penampilan dg gitar juga bersama VanAlloy big Band.. ITB 75 dan Banjarmasin 06

1 2

Trombon. Ini dipelajari sejak bergabung bersama progam PINKA di MBWG ITB. Inget nih sejak mid 1990. Cukup lama dan panjang perjalanannya sampai akhirnya main terakhir di IBBC 1994 kalo gak salah. Setelah gak jadi Ketum lagi waktu itu gak main alat musik lagi.. Penampilan dg trombon mungkin adalah yang terbanyak deh. Dan paling berkesan, terutama KTDM Semarang 1992.

trb

Gamelan Jawa Bonang Penerus. Lucu juga alasannya. Waktu itu sudah memenuhi ambisi dan cita2 bisa belajar main alat tiup beneran, tapi tiba2 kok merasa bersalah ya gak mempelajari alat tradisional. Trus ikutan program pelatihan gamelan dasar di PSTK ITB.

Bass Sousaphone. Ini sebenernya karena kebutuhan kali ya waktu itu? Pas BOMB 1994, pertama kali MBWG ikutan BOMB, main sausaphone bareng Aki dan Azrul. Singkat tapi gak bisa lupa tuh sama sound-nya sousaphone. Moantap dan selalu kangen untuk memainkan kembali.

Vibraphone. Ini alat yang dikuasai karena memaksakan diri. Dalam rangka biar bisa ikutan BOMB 1996 tapi gak perlu latihan display. hehehe… Tim-nya waktu itu dg Adit, Sari dan Atoon. Wah seru banget dan berkesan karena tim MBWG di BOMB 96 ini menang. Alasan tadinya cuma ‘biar bisa ikut’, tapi ternyata memberi perspektif perkusif yang sangat berharga. Juga jadi ngerti Pit Instrument dan perannya sehingga bisa bikin aransemen satu paket penampilan MBWG buat IMPC 2002. Gak kebayang sebelumnya.

Clarinet. Antara keterpaksaan dan ‘dreams come true’?? Hahaha… Sebenernya pas pertama masuk marching band tuh pengennya bisa belajar saxophone, tapi penyaluran alat di PINKA90 itu menyalurkan ke trombon. Ya lah.. jaman tahun segitu tuh saxophone top banget, gak cuman saya yang masuk MBWG dalam rangka saxophone. Nah bersama VanAlloy Big Band di ITB Big band Concert 2006 sudah bertekad menjadi bagian dari pemain musik, akhirnya nyambung dengan kesulitan belajar gitar, adanya alat clarinet yang tidak juga bisa ditiup oleh MasBambang, termasuk tawaran dari mas Bambang-nya. Nyobain dibawa pulang kok langung bunyi, agak mengherankan untuk alat seperti clarinet. Feelingnya bersama clarinet sekarang juga seperti ‘deja vu’, kok kadang mudah banget ya dari isi kepala dan imajinasi lari ke jari2 main klarinet, dibandingkan dg geser2 jari di gitar misalnya…

3

That’s All Folks… so far🙂

2 responses

  1. Assalamu’alaykum,,,

    mas, eks THA nggih?? tadi nyebut THA juga di story-nya,
    Salam kenal ajja nggih mas, saya juga THA angkatan XXXV (Kelas 1 SMA)

    -650-

    Juni 2, 2008 pukul 12:59 am

  2. Listio gzl

    Music….,Em….mm
    kapan kita coba bareng dengan lagu-2nya baskara 86 yok….,mulai dari lg Betawi s/d one lonly fluet
    He he he….,kapan goes NR lagi ntoy….???

    Februari 13, 2009 pukul 4:22 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s